Resiko Gunakan VPN Gratis untuk Mengakses Internet, Bikin Waswas

Sandi - 05 Okt 2018

Internet publik yang memungkinkan para pengguna untuk bertukar data secara pribadi melalui jaringan internet publik ternyata menyimpan rahasia yang tidak ketahui halayak. Banyak yang menyebut jika VPN adalah koneksi aman dibandingkan koneksi internet biasa.

Akan tetapi rupanya VPN juga memiliki risiko yang wajib Smarters ketahui. Dilansir Smartphoneku.com dari Life Hacker, Jumat (5/10/2018), sebuah penelitian dilakukan oleh para peneliti dari Data61/CSIRO, UC Berkeley, UNSW Sydney dan UCSI.

Penelitian mereka menunjukkan jika aplikasi Android dan iOS VPN ternyata cukup berisiko. Total ada 283 aplikasi VPN yang diuji oleh para peneliti tersebut, hasilnya ada beberapa bahaya seperti adware, trojan, malvertising, atau bahkan spyware.

Smarters juga pantas was-was, sebab 18% dari total aplikasi VPN di Android tersebut sama sekali tidak mengenkripsi data penggunanya. Untuk lebih jelasnya, simak ulasan berikut ini.

Meskipun VPN dapat membuka situs yang diblokir pemerintah dengan mudah, ternyata salah satu bahaya yang wajib diantisipasi ketika menggunakan VPN gratis ialah penjualan data ilegal. Solusi untuk menghindari masalah ini ialah menggunakan VPN berbayar, sebab jenis VPN berbayar memiliki aturan ketat dan jaminan terkait penjualan data.

Dikutip Smartphoneku.com dari sejumlah sumber, di berbagai negara bahkan ada dugaan penyedia VPN gratis ini menjual data ke pihak ilegal. Adapun pihak ilegal yang dimaksud adalah seperti korporasi pengirim spam email atau hacker.

Kemudian risiko kedua saat menggunakan VPN gratisan ialah kemungkinan pihak penyedia layanan malah menggunakan IP Address sebagai Network Endpoint.

VPN gratis

Apa itu Network Endpoint? Network Endpoint ini berguna untuk meningkatkan bandwith layanan VPN untuk meningkatkan kecepatan internet pemakai internet lainnya. Bahkan, beberapa sumber menyebut ada kemungkinan Network Endpoint dijual.

Risiko lain penggunaan VPN gratisan adalah serangan Man in the Middle, yakni serangan terhadap sistem komputer yang saling berhubungan satu sama lain.

Ada potensi si penyerang berada di tengah jalur komunikasi dan menggunakannya untuk membaca, membajak, mencuri data, atau paling buruk adalah menyisipkan malware.

Bahaya lain yang bisa muncul dalam penggunaan VPN gratisan adalah potensi bocornya data dan IP ke publik. Sebab, secara sistematis, VPN bekerja seperti terowongan yang mana koneksi pengguna melewati jalur khusus untuk dalam mengakses internet.

Mengakses internet menggunakan VPN gratisan kadang kala juga membuat koneksi menjadi lebih lambat. Yang namanya terowongan, maka bukan tidak mungkin juga jika jalur tersebut memiliki banyak kebocoran.

Apabila alamat IP bocor ke publik, maka pengguna internet bersangkutan akan menghadapi ancaman serius yaitu malware dan hacker. Selama ini, banyak penyedia layanan VPN gratis yang mengandalkan pendapatan dari iklan-iklan yang dipasang di website mereka, sehingga bahaya Adware bisa saja mengancam.

Video Pilihan

Artikel Terkait